six pack abs 101
 
 
 
Thursday, 24 April 2014
 
 
Cari
Banner
Daftar designer populer Indonesia PDF Print E-mail
Written by Emma-Bho Adm   
Tuesday, 10 August 2010 01:43

Menjadi seorang designer menjadi impian orang yang memang suka dengan dunia seni ini, mungkin termasuk impian kamu. Memilih dunia fashion menjadi lapangan pekerjaan sekarang ini tengah popular. Banyak lulusan sekolah fashion dalam dan luar negri yang menjadi fashion designer terkenal. Bahkan tak sedikit dari mereka yang telah mengharumkan nama Bangsa Indonesia di International dengan karya-karya mereka. Bagi kamu yang memang mempunyai impian di bidang fashion, jangan ragu, kembangkan bakat kamu, ambil sekolah fashion, tumbuhkan ide kreatif kamu, keyakinan dan kerja keras akan membawamu ke tingkat sukses, seperti nama beberapa designer sukses Indonesia berikut ini, ada beberapa diantara mereka yang belajar otodidak lho. Semoga mereka bisa menjadi inpirasi kamu.


Daftar nama designer populer Indonesia:


 

 

1.  Adjie Notonegoro

 

Designer yang sekarang sedang ramai dibicarakan karena kasus penipuan yang melibatkan dirinya ini merupakan designer kenamaan Indonesia.  Designer yang lahir tanggal 18 Juli 1961 ini telah mendapat banyak penghargaan, diantaranya designer terfavorit majalah Aneka tahun 1999 dan Desainer terfavorit versi majalah Dewi tahun 2000. Anak bungsu dari 4 bersaudara ini awalnya adalah lulusan Fakultas Ekonomi Universitas Trisakti, kemudian dia mengambil Sekolah Mode Esmod Modelle Le Cole- Paris dan Sekolah Mode Mueller und Sohn Modeschule-Dusseldorf Jerman.

2. Anne Avantie

Dikenal sebagai sosok wanita multilaten. Lahir di Semarang, 20 Mei. Ia adalah anak pertama dari tiga bersaudara. Anne Avantie menikah dengan Yoseph Henry dan ibu dari 3 orang anak. Yang pertama, Intan Avantie menikah dengan Christinus memiliki satu anak; Matthew Archiello Keenant Wijasena. Anak kedua dan ketiga Anne semua laki-laki yakni Ernest Christoga Susilo (18 th) dan Ian Tadio Christoga Susilo (12 th). Menilik garis keturunan, darah seni yang mengalir deras dalam dirinya berasal dari ibunya, Ny Amie Indriati. Rupanya, Ibunda Amie yang sekilas lebih mirip kakak adik dengan Anne Avantie dari pada sebagai ibunya ini sejak mudanya berkecimpung dalam dunia fashion dan kecantikan. Dan selanjutnya darah seni yang sama pula yang secara estafet dialirkan Anne kepada anak perempuan satu – satunya, Intan Avantie, yang juga dikenal sebagai desainer muda berbakat. Itu sebabnya, Amie Indriati, Anne Avantie dan Intan Avantie dikenal sebagia 3 generasi kebanggaan Indonesia di dunia fashion. Ia memulai kariernya sebagai desainer dari rumah kontrakan dengan modal dua mesin jahit pada tahun 1989. Bengkel jahit sederhana itu dia bernama GRIYA BUSANA PERMATASARI. Saat itu ia banyak berkreasi dalam pembuatan kostum menari dan busana malam bercirikan permainan manik-manik itulah cikal – bakal kreatifitas Anne Avantie. Melalui proses yang panjang dan berliku saat ini Anne Avantie dikenal sebagai salah satu Desainer Kebaya terbaik yang kreasinya telah diakui di tingat nasional, bahkan internasional. Keunikan dan keelokan tangan ajaibnya, telah mengantarkan Anne Avantie menjadi salah satu barometer perancang kebaya pilihan yang keindahan dan pesona kebaya rancangannya menembus batas teritori; negara dan bangsa. negara. Sejak muncul di kancah dunia fashion nasional dengan bergabuang di Asosiasi Perancang dan Pengusaha Mode Indonesia (APPMI) Jawa Tengah dan belakangan menjadi anggota APPMI Jakarta, proses kreatif kebaya Anne Avantie telah memberi angin segar bagi perkembangan dunia fashion Indonesia. Trend Kebaya Anne Avantie juga merupakan tonggak baru eksplorasi garis rancang dan siluet kebaya. Kalau sebelumnya kebaya tampil dengan aturan baku yang cenderung konvensional dan kaku, di tangan Anne kebaya diolah dan menjelma menjadi adibusana yang menembus garis batas (borderless line) kedaerahan tanpa meninggalkan akar budaya bangsa.

3. Arantxa Adi

Lahir pada tahun 1978, Arantxa Adi adalah salah satu desainer muda Indonesia. Arantxa dibesarkan di Jakarta-tempat di mana ia menemukan bakat dan inspirasinya. Arantxa Adi, seorang fashion designer asal Indonesia mendapatkan kehormatan untuk menjadi designer dari merek jeans premium, Citizen of Humanity. Citizen for Humanity ini sendiri berasal dari Amerika yang sebagian pendapatannya disisihkan untuk kegiatan amal.

4. Carmanita

Wanita kelahiran Bandung, 10 juli 1959 merupakan keturunan dari keluarga membuat batik tradisional di Jawa Tengah, dia Muslim dan aktif Indonesia, Inggris, Belanda. Setelah menyelesaikan kuliah Bisnis Pemasaran dan studi keuangan di Universitas San Fransisco dia kembali ke Indonesia pada tahun 1980.

Carmanita menjadi tertarik dan berkonsentrasi pada membuat batik tradisional. Dalam perkembangannya, bukan konservatif menganut pola tradisional ia progresively mengamati aspek lain dari karakter universal dalam kain tradisional.

Perusahaan garmentnya sudah mulai beroperasi pada tahun 1982, yfaitu PT. Amtrend Sentana Garment.

5. Didi Budiardjo

Dikenal sebagai perancang muda diantara kalangan pakar busana Indonesia, Didi Budiardjo telah memberikan nuansa baru pada gaya busana Indonesia dengan desain-desainnya yang modern dan unik.

Didi memulai karirnya dibidang busana dengan menjalani pendidikan mode formal pertama di Lembaga Pengajaran Tata Busana (LPTB) Susan Budihardjo pada tahun 1989. Disaat itu juga, Didi telah memenangkan Susan Budihardjo Fashion Designer Contest. Setahun kemudian, Didi meneruskan pendidikannya di Atelier Fleuri Delaporte Paris.

Didi memulai dengan busana siap-pakai, tetapi saat ini Didi juga dikenal dengan busana-busana pernikahan, pesta dan kebaya yang modern dan elegan. Dedikasi dan cintanya kepada budaya Indonesia telah membawa Didi untuk menciptakan busana baru yang dinamakan "Didi Budiardjo Kebaya". Didi ingin mendorong para pecinta busana Indonesia agar memakai kebaya dengan perasaan dan kebanggaan seperti mereka memakai busana mewah. Oleh karena itu, peragaan-peragaan busana Didi selama beberapa tahun ini selalu berdasarkan pada legenda Indonesia, seperti peragaan busana "Widyadhari" pada tahun 2000.

Bersama dengan majalah wanita terkemuka, Harper's Bazaar Indonesia, pada bulan Desember 2004, Didi mempersembahkan koleksinya pada acara "Bazaar Fashion Concerto". Mengambil tema "Classicalista," Didi mempertunjukkan 25 buah koleksi terbarunya untuk tahun 2005.

Di tahun 2005, Museum Rekor Indonesia (MURI) mencatat Didi Budiardjo sebagai perancang bustier terbesar yang menutupi gedung pada acara pembukaan Fashion Bar di Jakarta. Pada tahun yang sama, Didi juga mendapatkan penghargaan dari Plaza Indonesia sebagai Perancang Muda Berbakat.

To be continue…

    • Edward Hutabarat
    • Biyan Wanaatmaja
    • Ghea S. Paggabean
    • Harry Darsono
    • Poppy Darsono
    • Samuel Watimena
    • Sebastian Gunawan
    • Ivan GunawanTri Handoko

 

 

 

 

Comments
Search RSS
Only registered users can write comments!

3.26 Copyright (C) 2008 Compojoom.com / Copyright (C) 2007 Alain Georgette / Copyright (C) 2006 Frantisek Hliva. All rights reserved."

Last Updated on Friday, 13 August 2010 01:47